Manfaat Apollo12 Untuk Radang usus Buntu

 

 

 

 

APPENDICITIS (Radang Usus Buntu)

Penyakit usus buntu adalah peradangan yang terjadi pada usus buntu atau apendiks. Usus buntu merupakan organ berbentuk kantong kecil dan tipis, berukuran sepanjang 5 hingga 10 cm yang terhubung pada usus besar. Saat menderita radang usus buntu, penderita dapat merasa nyeri di perut kanan bagian bawah. Jika dibiarkan, infeksi dapat menjadi serius dan menyebabkan usus buntuh pecah, sehingga menimbukan keluhan rasa nyeri hebat hingga membahayakan nyawa penderitanya.

Radang usus buntu dapat terjadi pada semua usia, namun paling sering pada usia 10 sampai 30 tahun. Selain pada orang dewasa, usus buntu pada anak juga bisa terjadi. Penyakit usus buntu bisa disebabkan sumbatan pada usus buntu, baik sebagian atau total. Hambatan usus buntu yang menyeluruh merupakan kondisi darurat dan perlu segera ditangani dengan tindakan operasi.

Gejala Penyakit Usus Buntu
Gejala utama pada penyakit usus buntu adalah nyeri pada perut. Nyeri ini disebut kolik abdomen. Rasa nyeri tersebut dapat berawal dari pusar, lalu bergerak ke bagian kanan bawah perut. Namun, posisi nyeri dapat berbeda-beda, tergantung usia dan posisi dari usus buntu itu sendiri. Dalam waktu beberapa jam, rasa nyeri dapat bertambah parah, terutama saat kita bergerak, menarik napas dalam, batuk, atau bersin. Selain itu, rasa nyeri ini juga bisa muncul secara mendadak, bahkan saat penderita sedang tidur. Bila radang usus buntu terjadi saat hamil, rasa nyeri bisa muncul pada perut bagian atas, karena posisi usus buntu menjadi lebih tinggi saat hamil.

Gejala nyeri perut tersebut dapat disertai gejala lain, di antaranya:

Kehilangan nafsu makan
Perut kembung
Tidak bisa buang gas (kentut)
Mual
Konstipasi atau diare
Demam
Konsultasikan kepada dokter apabila mengalami nyeri perut yang perlahan-lahan makin parah dan meluas ke seluruh daerah perut. Kondisi tersebut dapat menjadi tanda usus buntu telah pecah, dan mengakibatkan infeksi rongga perut atau peritonitis .

Penyebab Penyakit Usus Buntu
Penyakit usus buntu terjadi karena rongga usus buntu mengalami infeksi. Dalam kondisi ini, bakteri berkembang biak dengan cepat sehingga membuat usus buntu meradang, bengkak, hingga bernanah. Banyak faktor yang diduga membuat seseorang mengalami radang usus buntu, di antaranya:

Hambatan pada pintu rongga usus buntu
Penebalan atau pembengkakan jaringan dinding usus buntu karena infeksi di saluran pencernaan atau di bagian tubuh lainnya
Tinja atau pertumbuhan parasit yang menyumbat rongga usus buntu
Cedera pada perut.
Kondisi medis, seperti tumor pada perut atau inflammatory bowel disease.

Produck yang Dianjurkan
*Aurora white 1/2 dilarut dgn air minum dan di minum 1 jam sebelum makan. Bertujuan sebagai super antioksidan mencegah berkembang bakteri terutama diusus, mengurangi rasa nyeri, infeksi pada usus buntu
*apollo 12
Awal pemakaian 1/3 saset ditaruh di bawah lidah dan di ikuti 1gelas air hangat sesudah 1/2jam konsumsi aurora white, ini di harapkan mencegah penebalan/pembengkakan jaringan dinding usus buntu, mengurangi tinja yg mengeras, mencegah terjadinya peradangan dan komplikasi.

Bila komplikasi harus berobat kedokter agar tidak menyebabkan kematian.

Demikian sekilas info kesehatan, Semoga bermanfaat buat kita semua dan membantu orang terdekat kita🙏 😊
Selamat Soree😊

%d bloggers like this: